SELANGOR

Akhirnya… Polis Cemarkan Himpunan BERSIH 3.0

KOMENTAR  Dianggarkan lebih 300,000 rakyat pelbagai kaum membanjiri ibu negara ketika Himpunan BERSIH 3.0 yang berlangsung pada Sabtu lalu.

Angka tersebut merupakan satu sejarah melibatkan kebangkitan rakyat terbesar di negara ini melampaui era reformasi pada penghujung tahun 1990 an lalu..

Walaupun pihak polis memaklumkan 58 pintu masuk ke ibu negara telah ditutup kepada semua jenis kenderaan sejak awal pagi. Begitu juga dengan pelbagai ugutan dan amaran oleh pihak polis, pemimpin Umno-BN serta media perdana namun tidak menghalang penyertaan rakyat untuk berhimpun secara aman.

Ramai yang datang membawa keluarga dan anak-anak kerana menyedari himpunan tersebut dijanjikan keamanan tanpa sebarang rusuhan dan provokasi.

Himpunan tersebut ibarat sebuah pesta untuk menyatakan hasrat dihati dan memprotes ketidakadilan dan penipuan yang menimpa rakyat negara ini.

Kedatangan lebih suku juta rakyat untuk menyertai himpunan BERSIH 3.0 tersebut amat luar jangkaan.

Detik 28 April yang di simbolkan sebagai 428 tersebut telah memberi masej yang amat jelas bahawa rakyat negara ini menyedari pelbagai penipuan yang cuba dilakukan Suruhanjaya Pilihanraya (SPR) dan kerajaan Umno-BN perlu ditamatkan.

Masej tersebut juga merupakan suatu amaran tegas dari rakyat bahawa telah cukup lebih 54 tahun rakyat merasa diri mereka di tipu oleh kerajaan pimpinan Umno-BN.

Kesan dari penipuan tersebut telah tiba pada kemuncaknya. Rakyat menyedari bahawa kuasa politik dan kuasa kerajaan yang dibentuk selama ini merupakan hasil dari pelbagai penipuan licik SPR dan pemimpin Umno-BN dan bukan berasaskan dari sokongan rakyat sebenar.

Matlamat himpunan BERSIH 3.0 bukan untuk menumbangkan kerajaan Umno-BN melalui proses rampasan kuasa sebagaimana dilakukan dibeberapa negara di Timur Tengah.

Apa yang dimahukan rakyat adalah supaya SPR bertindak secara profesional dan menjadikan pilihanraya bersih, adil dan telus sebagaimana lapan tuntutan BERSIH sebelum ini.

Isu daftar pemilih dan kewujudan ‘task force’ yang didakwa melibatkan jabatan Perdana Menteri dan SPR dalam memberi kerakyatan kepada warga asing paling menyengat dihati rakyat.

Sukarkah SPR dan pemimpin Umno-BN untuk memenuhi lapan tuntutan tersebut?.Sesiapa sahaja bagi mereka yang  berfikiran waras akan bersetuju bahawa tuntutan tersebut amat adil kepada semua pihak.

Persoalannya mengapa SPR dan pemimpin-pemimpin Umno-BN sanggup menjadi pengklhianat negara serta bertegas untuk tidak memenuhi tuntutan rakyat tersebut.

Jawapannya adalah tanpa penipuan, pengkhianatan, sogokan, penguasaan media, rasuah politik dan ugutan, Umno-BN sudah lama menjadi pembangkang.

 

Menguji Retorik Tranformasi Najib

BERSIH 3.0 yang berjaya menghimpunkan lebih 300,000 rakyat akan menjadi natijah kepada era kebangkitan rakyat yang lebih besar selepas ini.

Selama ini Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak cuba mengelak untuk melihat isu yang membabitkan kredibiliti SPR dengan melarikan isu-isu berhubung pelbagai laungan retorik tranformasi.

Begitu juga dengan pelbagai rasuah politik seperti peruntukan RM2.71 bilion kepada Umno Selangor, Bantuan Rakyat IMalysia (BRIM) selain beberapa siri kenaikan gaji kakitangan awam dan swasta.

Malangnya rakyat bukan lagi bodoh sebagaimana dijangkakan oleh pemimpin-pemimpin Umno.

Kenyataan Najib semalam bahawa Kerajaan tidak benarkan Dataran Merdeka digunakan atas beberapa sebab. Katanya kerana Dataran Merdeka merupakan satu tapak yang ikonik dan bersejarah dalam konteks perjuangan kemerdekaan.

Kenyataan ini sekali lagi memperjelaskan ‘wayang’ dan ‘flip-flop’ Najib dan DBKL berhubung jadual asal lokasi utama himpunan BERSIH 3.0.

Kenyataan menteri-menteri Umno bahawa Dataran Merdeka bukan bidang kuasa pihak polis dan kerajaan untuk memberi kebenaran kepada penganjuran BERSIH 3.0 merupakan pembohongan berterusan pemimpin-pemimpin Umno pada rakyat.

Begitu juga dengan Datuk Bandar Kuala Lumpur yang sanggup menggunakan pelbagai saluran termasuk kuasa mahkamah untuk menghalang Dataran Merdeka digunakan.

Jawapan Najib tersebut jelas bahawa kerajaanlah yang mengarahkan DBKL tidak memberi kebenaran kepada penganjuran Himpunan BERSIH 3.0 di adakan di Dataran Merdeka.

Inilah antara ratusan siri-siri penipuan kerajaan Umno-BN terhadap rakyat.

 

Suasana aman sebelum 3.30 petang

 

Walaupun berdasarkan jadual perhimpunan BERSIH 3.0 akan bermula pada jam 2.00 petang dan berakhir 4.00 petang namun menjelang tengah malam 27 April orang ramai telah mula membanjiri Kuala Lumpur.

Pengalaman dari bebarapa himpunan sebelum ini dan tindakan polis akan menutup laluan masuk ke ibu negara menyebabkan ramai mengambil peluang memasuki Kuala Lumpur lebih awal.

Kebetulan lokasi penginapan dan bilik operasi TV Selangor berhampiran dengan Pasar Seni, penulis sempat berada di beberapa lokasi berhampiran.

Sekitar jam 9.30 pagi lebih 3,000 peserta berada di sekitar Jalan Petaling.Begitu juga di beberapa lokasi seperti di sekitar Sogo, Pasar Seni, Brieckfield dan KLCC.

Menjelang jam 11.00 pagi pula di Jalan Petaling telah dibanjiri hampir 35,000 peserta yang menyanyikan lagu bersih dan Negara Ku.

Suasana amat harmoni dan menyaksikan pelbagai kaum saling bersatu hati sambil bernyanyi.

Berdasarkan dari laporan telefon dari tujuh wartawan yang ditugaskan dipelbagai lokasi memaklumkan pada sekitar jam 12.00 tengah hari ratusan ribu peserta telah memenohi hampir semua lokasi.

Tidak terdapat sebarang kejadian keganasan dilaporkan. Puluhan pihak polis yang ditugaskan untuk memerhati dan berkawal juga berada dalam keadaan tenang. Malah para peserta turut bergambar dengan pihak polis.

Manakala Restoran Yusuf dihadapan Pasar Seni sentiasa penuh dikunjungi yang hampir kesemuanya terdiri dari peserta BERSIH. Malah penulis sempat bertanya kepada penjaga kaunter wang di restoran tersebut.

Menurut beliau, perniagaan pada hari tersebut amat laris dan ketika jam 10.00 pagi pekerjanya terpaksa menyediakan masakan lain kerana telah kehabisan.

 Begitu juga dengan sebuah restoran KFC di dalam Pasar Seni yang kehabisan stok sejak awal pagi.Restoran tersebut sentiasa sesak dengan pelanggan yang terdiri dari peserta BERSIH.

Jalanraya di sekitar Kuala Lumpur lengang tanpa kenderaan disebabkan kesemua laluan masuk telah di tutup pihak polis sejak awal pagi. Hanya beberapa teksi dan bas pesiaran yang kelihatan.

Semantara itu perkhidmatan komputer, star-LRT dan Monorel hampir kesemuanya sesak dengan peserta BERSIH.Hanya laluan tersebut yang dibenarkan dan peserta BERSIH menggunakannya untuk menyertai perhimpunan.

Sepanjang tempoh tersebut tidak terdapat sebarang insiden berlaku di hentian-hentian tersebut. Malah tidak ada satu pun perkhidmatan-perkhidmatan tersebut diganggu atau mendatangkan sebarang kekecohan.

 

Provokasi Polis Selepas 3.30 petang

Himpunan BERSIH 3.0 dijangka akan berakhir jam 4.00 petang sebagaimana dirancang. Ketika berucap dihadapan peserta himpunan pada jam 3.20 petang dihadapan Pejabat Majlis Peguam, Pengerusi BERSIH,Datuk Ambiga Sreenivasan berkata himpunan akan bersurai mengikut jadual.

Manakala lebih kurang jam 3.30 petang, Pihak polis mula menyembur air kimia dan di ikuti dengan tembakan gas pemedih mata ke arah peserta.

Keadaan menjadi huru hara dan tidak terkawal.Mangsa air kimia dan gas pemedih mata tersebut tidak mengenal sesiapa. Orang tua, anak-anak maupun anak muda semuanya lari berserakan.

Sungguh amat kasihan melihat orang-orang tua yang yang terbatuk-batuk dan ada yang termuntah akibat terkena asap dari gas pemedih mata.

Penulis sendiri tidak terkecuali. Namun pengalam dari keganasan polis sejak zaman reformasi sedikit sebanyak dapat membantu mengurangkan keperitan kesan dari gas pemedih mata tersebut.

Dengan air miniral yang dibawa serta sebuah tuala kecil selain sebungkus garam halus yang dibawa penulis berjaya mengatasi keperitan dari kesan gas tersebut. Garam dan air miniral yang ada sempat juga penulis membantu mereka yang lain.

 

Mengapa Polis perlu membuat provokasi

 

Pengalaman dari berpuluh himpunan di zaman reformasi dahulu serta pelbagai kekecohan yang timbul dari ketika itu adalah berpunca dari provokasi polis.

Himpunan yang mulanya berlangsung secara aman akhirnya akan timbul kekecohan.Kekecohan tersebut sengaja ‘dicipta’ bagi menghalalkan tangkapan. Ini disebabkan sekiranya berlaku secara aman pihak polis tidak boleh membuat sebarang tangkapan.

Justeru kekecohan tersebut terpaksa di cipta. Inilah peranan yang dimainkan oleh pihak SB.Beberapa pendedahan yang didedahkan media alternatif adalah antara contoh yang pernah berlaku sejak era reformasi dahulu.

Hal ini jugalah yang berlaku ketika BERSIH 3.0 baru-baru ini. Kekecohan perlu ‘di cipta’ bagi menghalalkan tangkapan atau bagi menunjukkan yang bersalah itu adalah rakyat dan yang ‘maksum’ itu adalah polis dan taukeh mereka dari pemimpin-pemimpin Umno-BN.

Apabila provokasi seperti semburan air kimia dari water canon dan tembakan gas pemedih mata akan mengakibatkan rakyat marah. Apabila rakyat marah maka kemarahan tersebut akan dihala kepada pihak polis.

Sedangkan tanpa provokasi tersebut sejak jam 9.00 pagi hingga jam 3.30 petang tidak ada satu pun insiden yang tidak diingini berlaku.Sebuah kenderaan pun tidak dilaporkan terbalik atau terbakar malah bercalar pun tidak.

Tidak ada sebuah kedai atau permis perniagaan pun mengalami kecurian atau dirompak.

Provokasi ini amat penting kepada pihak Umno-BN dalam usaha menyebarkan propoganda berhubung sokongan rakyat terhadap BERSIH 3.0.

Kedatangan hampir 300,000 rakyat pelbagai kaum membanjiri Kuala Lumpur merupakan suatu yang amat menggerunkan kepada kerajaan Umno-BN.

Apatah lagi di saat menjelang PRU 13 semakin hampir. Maka tidak hairanlah keesokan harinya media perdana milik Umno-BN menyiarkan berita berhubung keganasan BERSIH.

Satu pun dari media-media tersebut tidak menyiarkan angka berhubung peserta himpunan dan mengapa himpunan tersebut diadakan.

Sebaliknya pembangkang dijadikan kambing hitam dan seperti biasa nama Anwar Ibrahim akan di seret sebagai petualang keganasan.

Apa pun media milik kerajaan Umno-BN boleh ‘menipu’ rakyat dikampong-kampong pedalaman. Namun bagi penghuni bandar khususnya mereka yang menyertai himpunan BERSIH 3.0 menyedari ‘spin’ media-media tersebut.

Dari sudut politiknya, tindakan ganas pihak polis memberi kesan yang besar kepada momentum rakyat terhadap Umno-BN dalam PRU 13 nanti.

Sekiranya himpunan BERSIH 3.0 tersebut berlaku secara aman tanpa provokasi polis, imej tranformasi Najib akan menjadi lebih baik dan lebih diyakini rakyat.

Maka benarlah tranformasi Najib adalah retorik semata-mata.


Pengarang :