Selangorkini
NASIONAL

BERSIH Belum Puashati SPR Belum Tunai Tuntutan

BERSIH Lancar Garis Panduan Kerajaan Sementara 02

KUALA LUMPUR, 4 APRIL : Gabungan Pilihan Raya Bersih dan Adil (Bersih 2.0) melahirkan rasa tidak puas hati terhadap Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) kerana masih belum melaksanakan tuntutannya.

Ini kerana, di dalam lapan tuntutan Bersih 2.0 sejak dilancarkan pada tahun 2011, hanya penggunaan dakwat kekal digunapakai dalam Pilihan Raya Umum Ke-13 (PRU-13).

Pengerusi Bersama Bersih 2.0, Datuk S Ambiga berkata, pihaknya turut tidak berpuas hati dengan cara perlaksanaan penggunaan dakwat kekal.

“Tidak puas hati, setakat ini, hanya satu yang ditunaikan, iaitu dakwat kekal, dan Bersih tak puas hati dengan cara pelaksanaan dakwat ini,” katanya

Ditebak berkenaan masalah pengundi di luar negara, bekas presiden Majlis Peguam itu ternyata kecewa lagi dengan tindakan SPR.

“Kita tidak tahu sama ada mereka (pengundi luar negara) mempunyai peluang untuk mendaftar; tidak diberikan maklumat secukupnya.

“Mereka (SPR) berjanji akan buat (penuhi tuntutan) setahun lalu tetapi dibuat ketika terlalu hampir dengan pilihan raya,” katanya.

Antara tuntutan lain Bersih 2.0 adalah membersihkan senarai nama pengundi berdaftar, mereformasikan undi pos, masa minima berkempen adalah 21 hari, akses media yang bebas dan adil, pengukuhan institusi awam, menghentikan rasuah serta politik kotor.

Katanya, akses media secara bebas bagi semua pihak termasuk rakyat merupakan perkara asas di dalam tuntuan Bersih 2.0 turut tidak dilaksanakan.

“Apa yang ditawarkwan kerajaan, 10 minit. Awak nilaikan.

“Adakah ia cukup? Ini suatu jenaka,” ujarnya lagi.

Tambahnya, sekarang merupakan masa terbaik bagi Menteri Penerangan, Datuk Seri Rais Yatim membuka ruang media secara bebas kepada semua parti politik yang bertanding selaras dengan garis panduan yang terkandung di dalam garis panduan kerajaan sementara dan bukan sekadar ‘pengumuman semata-mata’.

Selanjutnya turut dicadangkan agar satu perbincangan terbuka diantara wakil Pakatan Rakyat dan BN yang dipengerusikan oleh seorang moderator bagi menjelaskan tawaran di dalam manifesto masing-masing.


Pengarang :