Sepi si gelandangan di pagi Syawal | Selangorkini


About the contributor

Norway

Pengarang


Sepi si gelandangan di pagi Syawal

Oleh: NAZLI IBRAHIM

‘Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar. La Illaha il Allah. Allahu Akbar, Allahu Akbar. Walilahil Hamd’, kedengaran sayup takbir raya yang dikumandangkan dari Masjid Jamek, Kuala Lumpur.

Di perhentian bas yang terletak betul-betul di hadapan Restoran Nasi Kandar Yassen di Jalan Tuanku Abdul Rahman, Kuala Lumpur, seorang lelaki tua berkopiah kusam duduk berlapikkan kotak sebagai alas tempat pembaringannya.


Lelaki tua itu termenung jauh sambil menghabiskan sisa bungkusan teh ais yang dibelikan seorang hamba Allah yang tidak dikenalinya.

pak long gelandanganJika sebelumnya lelaki tua yang lebih mesra dengan panggilan Pak Long leka ‘menguruskan’ parkir kenderaan pengunjung restoran itu, tetapi malam itu fikirannya kerap melayang terkenangkan memori kemeriahan hari raya bersama arwah isteri dan empat putera serta puteri kesayangannya.

Tangan kasarnya menyeka air mata yang meleleh di pipi sambil menyeluk saku kemeja lusuhnya lalu membelek-belek sekeping tiket bas perjalanan ke Melaka untuk hari esok. Hatinya berbelah bahagi antara mahu beraya di ibu kota atau pulang ke kampung halaman ‘bertemu’ isteri dan empat anaknya.

Beraya di kota bermakna dia akan kesepian dalam keriuhan kota tetapi beraya di kampung halaman bakal mengundang memori pahit kehilangan anak-anak dan isterinya.

Masih segar diingatan Pak Long kira-kira dua tahun lalu, yang membawa kepada episod penderitaannya iaitu tragedi kemalangan maut yang berlaku di Melaka dan turut menjadi titik perubahan hidupnya.

gelandanganKejadian itu berlaku dengan pantas apabila dengan sekelip mata sahaja Pak Long kehilangan isteri dan empat anak kesayangannya.

Pak Long ketika itu gagal mengawal perasaan dan idak dapat menerima ketentuan ke atas dirinya. Dia seakan-akan tidak percaya mengapa kejadian seperti itu boleh menimpanya dan bukannya orang lain.

Selepas kejadian itu, setiap hari Pak Long banyak menghabiskan masanya di tanah perkuburan yang menempatkan isteri dan anak-anaknya di dalam satu liang lahad itu.

Bukan setakat tidak menghiraukan makan dan minumnya, malahan hampir setiap malam Pak Long tidur di atas tanah merah pusara anak dan isterinya itu. Pujukan kakak dan saudara-mara tidak Pak Long hiraukan.

Akhirnya, selepas lebih sebulan Pak Long berumah dengan beratapkan langit dan berlantaikan tanah merah di perkuburan itu, dia mengalah. Tindakannya itu bukan sahaja tidak mampu merawat luka hati, tetapi menambahkan lagi keparahan yang sedia dialami.

20140704_230147 aSelepas itu dengan berbekalkan wang beberapa puluh ringgit dan beberapa helai baju, Pak Long meninggalkan kampung halamannya menuju ke ibu kota tanpa arah tujuan yang pasti.

Setibanya Pak Long di tengah kota metropolitan Kuala Lumpur, dia mulai hidup bergelandangan. Makan dan minumnya tidak menentu sekadar mengalas perut supaya tidak kelaparan. Tidurnya beralaskan kotak dan beratapkan bumbung kaki lima atau perhentian bas.

Sejak itu sedikit demi sedikit Pak Long mulai menerima qada’ dan qadar yang ditentukan Allah SWT terhadap dirinya. Sejak itu juga hidupnya juga semakin berubah. Walaupun hidupnya bergelandangan, Pak Long semakin mendekatkan dirinya kepada Allah SWT.

Dalam kesunyian pagi 1 Syawal 1435, di kota raya Kuala Lumpur, Pak Long melangkah perlahan menuju ke Masjid Jamek untuk mengerjakan solat sunat Aidilfitri.

Ketika ini hatinya mulai berbunga. Dia sudah tidak sabar walaupun hari raya tidak lagi sama seperti dahulu, dia tetapi terbayangkan kemeriahan berhari raya di kampung halamannya.

Dia juga terbayangkan rumah yang sudah sekian lama ditinggalkannya, pusara isteri dan anak-anak tercintanya yang akan dikunjungi nanti.

-NFN-

Media Selangor Mobile App

Membawakan kepada anda berita terkini daripada Selangorkini, aplikasi mudah alih Media Selangor membekalkan kepada anda sumber yang dipercayai untuk liputan berita yang pantas di mana sahaja dan pada bila bila masa


Smiley face Smiley face


Kongsikan ini :

BERITA BERKAITAN

Prev
Next

JOIN THE DISCUSSION