Selangorkini
SASTERA

Uda dan Dara: Perlawanan anak tani

OLEH HAIZIR OTHMAN

TAHUN lalu apabila Dinsman mempersembahkan Teater Atas Pokok di Shah Alam, ia telah memecahkan kepompong kebiasaan bahawa teater harus di “pentas”kan di atas pentas – sepetak lantai yang ditinggikan sedikit daripada tempat duduk penonton, dalam satu bilik berdinding dan berbumbung. Bermain teater sekitar sebatang pokok di atas sebidang tanah lapang sambil bergayut dengan tali, berbuai atas buaian, duduk sahaja di atas dahannya atau bermain di perdu dan banirnya, selain merupakan satu bentuk kreativiti yang baru dan segar, ia juga satu cara berlepas diri dari cengkaman yang dikhuatiri mula kejap dalam bidang seni – namakan ia banal, mediocrity, kapitalis dan siapa tahu satu hari nanti, agama institusian.

Pekerjaan yang dilakukan Dinsman bersangkut dengan kemerdekaan seni; bukan sahaja soal keperluan untuk bebas berkarya. Seni perlu keluar dari kokun yang memerangkapnya agar keindahannya dapat dinikmati khalayak terbanyak. Bangunan agam bertaraf istana yang menempatkan pentas teater raksasa juga kadang kala tidak dapat memainkan peranan menyebarkan keindahan seni itu lantaran “bumbung” dan “dinding” yang ia bangunkan sendiri. Bumbung dan dinding itu bukan sahaja simen, besi dan batu bahkan mungkin sahaja
ringgit dan darjat.

“Ringgit” dan “darjat” inilah yang sering diulang-ulang dalam persembahan teater Dinsman seterusnya, Teater di Sawah Padi Muzika Uda dan Dara yang berlangsung pada 12 dan 13 Ogos 2017 di petak sawah Parit Dua Barat, Sungai Besar. Mungkin tiada naskhah lebih baik yang boleh digunakan untuk mengangkat persoalan tersebut selain karya klasik Sasterawan Negara Usman Awang, Uda dan Dara yang pertama kali dipentaskan pada tahun 1972.

Uda dan Dara mengangkat persoalan ini walaupun ia disulami kisah cinta romantis perkasihan ala Romeo dan Juliet mahupun Laila Majnun. Uda, seorang pemuda tani kebanyakan bercinta dengan Dara, seorang anak gadis dari keturunan bangsawan dan cinta mereka terhalang oleh perbezaan darjat. Ia kisah biasa dalam mana-mana budaya, malah turut tersiar secara lambak lewat drama-drama Melayu adaptasi novel popular saban petang. Tetapi yang membezakan Uda dan Dara dengan kisah-kisah cinta lain adalah perlawanan. Perlawanan yang dimaksudkan Usman Awang bukan sahaja untuk merebut cinta perempuan tetapi untuk merobohkan dinding dan bumbung dari rumah peraturan yang selama ini melindungi dan menyamankan orang kaya yang sedikit, sebaliknya menghalang orang miskin yang ramai daripada memasukinya; membiarkan mereka berpanas, berembun, berhujan di luar bahkan kelaparan.

sawah1Uda dan Dara garapan Usman mahu mengeluarkan orang Melayu daripada kongkongan kaum borjuis yang kadang kala kita sendiri kenali,mencekak tengkuk kita dengan sistem-sistem yang bernama muluk – pinjaman, pertolongan dan janji. Usman tidak segan sewaktu menyebut “biar mati adat, jangan mati anak”, walau ia mungkin satu pengisytiharan perang kepada budaya dan tradisi bangsa kita yang sudah lama berakar. Usman melanjutkan perbicaraan cinta dan kasih sayang antara lelaki dengan perempuan kepada satu aras lagi iaitu persoalan benci kepada penindasan dan pemerasan.

Di sana muncul Utih dan Malim, dua watak pelawan yang lahir dari kematian Uda akibat cuba mencabar status quo Alang Bakhil, memimpin orang kampung untuk bangkit melawan kaum penindas yang berleluasa
kezalimannya. Kata Utih, “Dan di situ terbaring mayat siapa? Bukan hanya mayat Uda. Mayat kita yang dibunuhnya. Satu demi satu. Dan mereka akan terus membunuh!”

Watak-watak Pak Long, Mak Long, Diman, ibu Uda, Dayang, dan lain- lain yang sebelum ini dipaparkan sebagai beriang-ria, gembira berpantun, menyanyi dan menari di batas sawah desa yang aman permai kemudiannya di bawah pimpinan Malim bergerak menyusun langkah silat, menghunus parang dan bersatu tenaga untuk melawan kuasa penindas dengan jalan perang. Ibu Uda malah turut berpencak, Mak Long menyertai suaminya. Katanya kepada Malim, “Kalau boleh memegang antan, kenapa tak boleh memegang parang!”

Di sebalik kebangkitan ini adalah Utih yang sejak dari awal, lewat kata- kata falsafahnya telah menyedar dan menyegarkan orang kampung agar mencintai alam, tempat lahir dan tanah tumpah darah. “Sawah itu adalah aku, lumpur itu adalah aku, angin itu adalah aku, sungai itu adalah aku,” kata Utih, bermadah. Utihlah yang pertama bersemuka dengan Alang Bakhil, membidas dan menghalau Alang Bakhil dan
orang-orangnya dari rumah ibu Uda, di sebalik sifat gila-gila dan anehnya itu.

sawah 2Perlawanan Utih dan Malim adalah untuk menghapuskan peraturan yang membeza-bezakan manusia dari ringgit dan darjat yang mereka punyai – semangat yang diambil Dinsman semasa mementaskan teater ini. Semangat karya Uda dan Dara pertama sekali dapat dihayati apabila ia dipersembahkan di sawah padi. Bau lumpur, remah jerami, angin bendang, nyamuk dan agas, tanah sawah yang lembut dipijak adalah suasana sebenar yang dapat dirasai semasa menonton teater ini secara langsung. Ini semua pengalaman pertama sebelum kita melihat pentas yang dibina ringkas, orang-orang, jamung, dan mendengar dendangan lagu-lagu latarnya. Suasana real ini barang pasti tidak dapat dirasai di pentas dalam bangunan atau dewan berhawa dingin.

Kedua, barang kali inilah pentas terbesar pernah digunakan untuk persembahan teater. Sawah yang luas membolehkan Utih berlari sepuas-puasnya meluahkan ekspresinya yang melimpah-ruah. Orang-orang pula dicacak jauh ke tengah sawah. Pada satu babak, kelihatan penduduk kampung muncul dari kegelapan membawa jamung masing-masing, perlahan-lahan bergerak ke depan. Mereka meraikan kemenangan menewaskan Alang Bakhil. Ruang sebesar itu pastinya tidak dapat ditawarkan hatta Istana Budaya sekalipun.

Dan ketiga, paling penting adalah tiada perbezaan kasta di sini. Para penonton duduk bersila di kanvas atau menggunakan kerusi plastik yang disediakan. Selebihnya sama ada bersidai di tepi parit atau cukup
menonton dari atas motosikal masing-masing. Tiada pembahagian tempat duduk orang kenamaan (VIP) dengan orang biasa atau pemegang tiket mahal dengan murah. Tiada etika pakaian yang melarang memakai selipar. Kamu boleh bergambar atau merakam sesuka hati, tiada pegawai pentas yang akan menyuluh-nyuluh dari
belakang untuk melarang.

Melalui Teater di Sawah Padi, di pentas alam, Dinsman menghubungkan karya Usman Awang dengan rakyat secara horizontal tanpa dihijab sebarang dinding ringgit atau darjat. Sesuailah dengan tulisannya “Dengan teater kudekati Tuhan”, Dinsman cuba menghubungkan dirinya (dan pembaca atau penonton) secara vertikal dengan Tuhan. Dan rasanya – melalui teater ini, beliau berjaya.


Pengarang :