SASTERA

Membaca dirimu seni

Membaca dirimu seni
adalah percakapan paling sunyi
engkau seorang dalam ribuan fikir
engkau ratusan dalam jutaan tanggap.

Membaca dirimu seni
adalah membedah perut dunia
uratmu berselirat sarwa penyakit
menjangkiti purba dan marcapada.

Membaca dirimu seni
adalah mengeja bijaksana bangsa
menghitung lelah nafas zaman
getir hidup menghirup perjuangan.

Membaca dirimu seni
adalah menatap indahnya Hawa
meski Adam diuji siang malam
menemuimu, bara keresahan padam.

Membaca dirimu seni
adalah mengintai sebingkai cermin
tidak mata hatiku temui
melainkan hakikat ingin sendiri.

Seteguh arca tidak meruntuh
setragis cereka tidak menggugat
setusuk pena tidak membunuh
malah menghidupkan roh penyelamat
berabad hayat setia berkhidmat
sebermula qalam sampailah kiamat.

ZA’IM YUSOFF
Pinggiran Ampang


Pengarang :