Selangorkini
SASTERA

Cerita kota dan kisah kerusi terbang

Cerita kota ini tidak pernah dusta
tentang gelandang dan rumah bertingkat
tinggi berpuncak seperti impian dan hasrat
yang diranapkan oleh dunia kefakiran yang melarat.

Mereka memilih untuk melepaskan geramdan suara rintihan
dengan lontaran sampah
tanpa mempeduli siapa di bawah
kerana hati nihil berbisik pada jemari jahil
ketika akal dicemari dangkal
yang luruh terjatuh adalah sisa-sisa gejala
tamadun bangsa yang kecai
di kota yang tergadai
akhlak dan moral.

Maka melatakan perca di merata
kerana peradaban telah kontang
hati-hati songsang membejatkan nafsu
dengan hitam tingkah dan liar serakah
kemiskinan rupanya membunuh nurani
dan melukakan akal budi.

Hari malang itu tidak akan terlupakan ― betapa tiba-tiba
muncul kerusi terbang yang dilepaskan dari tingkap pengap berjeriji yang kehilangan manusiawi kehilangan batinilalu menghempap sekujur mangsa yang tidak berdosa
di ribaan bonda yang meratib syahdu
saat seluruh kota ini tetiba terkedu
oleh sebabak drama luluh dan sayu.

Husna Nazri
Kemaman


Pengarang :