Wabak di Kota | Selangorkini


About the contributor

Norway

Pengarang

Afeeqa Afeera

Wabak di Kota

Pada kaca jendela sebuah rumah desa
seorang budak menghembus nafasnya;
kaca jendela lalu mengabur –
dia melukis dua titik mata
dan selengkung senyum.

Dua gerombolan beruk berkelahi
dalam kotak tivi di ruang tamu
ayah memegang alat kawalan jauh
seperti memegang pisang
menyuakan ke beruk-beruk
ternyata, beruk di kota
lebih menggemari kuasa.

Kata ayah
kota adalah kediaman
para primat berpenyakit
di sana, mereka tidak lagi
memahami belantara tetapi batu-bata
masing-masing keras bersuara tetapi tuli
banyak menjamah sampah melebihi buah
banyak makanan, tak pernah kenyang
banyak bekalan, tak pernah senang.


Kata ibu
lambat-laun
musim akan menghembus wabak itu
ke pinggir desa, ke kediaman kita
kita akan dijangkiti tanpa disedari:
tiba-tiba punya keinginan-keinginan aneh
yang tak pernah diperlukan
kau anakku, akan meradang di jalanan
meminta sesuatu yang tidak kaufahami
mengangkat sepanduk amarah
dan memecahkan cermin-cermin kehidupan.

Shafiq Said

Media Selangor Mobile App

Membawakan kepada anda berita terkini daripada Selangorkini, aplikasi mudah alih Media Selangor membekalkan kepada anda sumber yang dipercayai untuk liputan berita yang pantas di mana sahaja dan pada bila bila masa


Smiley face Smiley face


Kongsikan ini :

Berita Terdahulu

Di Tangga Mahkamah

Berita Seterusnya

Perempuan yang tidak ada

BERITA BERKAITAN

Prev
Next