Selangorkini
SASTERA

Cuaca dalam sebuah rumah

menjelang lima pagi
matari melompat dari muka jam
mencomotkan papan dan
ranjang.

seorang ayah bangkit awal
merepih bayangnya. ia berderak
seperti tulang belakang
yang terkehel.

satu serpih diberi kepada ibu
disapu pada roti bagai mentega
digigit untuk lima sekeluarga.

satu serpih sebagai belanja saku
dikongsi tiga anaknya
alas tengahari sehingga senja.

liur hujan menitis dari potret keluarga
kulit taufan berselerak di atas meja

di muka pagi awan menyisih ke jalan
menjadi cemeti hujan. di pangkal hari
seorang ayah gelincir di jalan
disebat kelaparan.

Fahd Razy
Kuala Terengganu


Pengarang :