Selangorkini
SASTERA

Emak jangan lari

Oleh Asyraf Bakti

Dia harus segera. Nak tak nak dia perlu laju dari emak dia. Ini bukan perkara main-main. Antara hidup dan mati. Dia harus menyusup dalam kumpulan maraton 42 kilometer tersebut. Apa nak jadi jadilah. Dia harus bagi benda ini kepada emaknya. Tak mahu kaki dilanda tarik mengkarung, dia mula lari dari rumahnya ke tempat larian. Berbekalkan beberapa ilmu larian laju dan perlahan, dia yakin dia pasti akan sempat berikan benda itu kepada emaknya. Pada mulanya dia agak pancit, tetapi lama-lama dia dapat seimbangkan nafas hidung ke hidung.

Dia dah sampai di tempat kejadian. Dia dalam posisi lari-lari anak kerana tak mahu kehilangan momentum. Dia lihat ramai orang dah mula separuh perjalanan. Dia jadi risau kepada emaknya. Dia tengok kiri kanan dan mujur panitia larian berbaik hati untuk berikan dia baju larian setelah dia terangkan dengan penuh mimik sedih dan logik. Dia ikatkan sekali lagi tali kasut dan sarungkan baju sambil memegang erat barang yang harus diberikan kepada emaknya. Ini amanah keras. Kalau dia tak serahkan, neraka jawabnya nanti. Dia tak henti-henti istighfar sepanjang larian supaya Allah lindungi dia dan emaknya. Melihat kepada sokongan moral pelari-pelari yang lain, dia yakin dia dapat kejar emaknya.

Masuk kilometer ke-10, dia dah mula rasa mental koyak. Dia cuba lari di belakang pelari lain yang punya momentum yang stabil. Dia lega kerana di depannya seorang gadis comel yang sedikit sebanyak menaikkan motivasinya untuk terus mengejar emaknya. Gadis di depan agak janggal kerana ada seorang lelaki yang ikut rapat di belakangnya. Gadis risau kalau-kalau lelaki tersebut mengambil kesempatan dalam keletihan. Dia yang melihat gadis tersebut sedikit gelisah membuatkan dia mula lari ke tepi. Apalah nasib dia; hanya mahu mengejar emaknya penuh bertenaga tetapi dekat-dekat nak dituduh sebagai peraba. Dia lari ke tepi sambil melihat muka gadis tersebut dan mengeluarkan satu ayat yang buatkan gadis terpinga-pinga. “Kasih ibu membawa ke syurga.”

Masuk kilometer ke-20, dia masih belum jumpa bayang-bayang emaknya. Tetapi dia dapat rasakan dia semakin dekat dengan emaknya. Dia dapat bau baki-baki wangi EDT kesukaan emaknya yang menerewang di sekitar kawasan berbukit itu. Dia harus lajukan sedikit langkah. Dia tahu kalau dia mengalah, dia tak layak untuk digelar anak soleh sohibul sahamah. Tangannya dah mula ketar-ketar tanda kurang gula, dan kakinya sudah berapi dalam betis. Ya Allah, Ya Tuhanku kurniakanlah daku sedikit saja lagi tenaga. Buat aku menghantar barang ini kepada emakku. Itu doanya dalam hati sambil bercucuran peluh dari muka ke lantai jalan.

Teringat kepada sebuah filem detektif yang sering bertanyakan perihal seseorang melalui gambar, dia tiru cara tersebut. Dia keluarkan gambar yang emaknya yang dia simpan di belakang telefon. Sambil berlari dan lihat muka orang yang boleh dia percaya, dia tanyakan satu-satu.

“Ada nampak tak emak saya?”

“Oh, dia dah lari ke depan tu.”

“Ada nampak tak emak saya?”

“Ada, baru tadi dia lalu sini.”

Peluang makin cerah dan syurga makin terbuka pintunya. Dia dah nampak emaknya seratus meter di depan. Berbekalkan semangat Bolt, dia memecut sambil menjerit emak. Emak! Emaknya terkejut dan kalih belakang dan melihat anaknya di belakang sambil terpinga-pinga.

“Emak, ni emak tertinggal botol isi air kosong Coway favourite mak ni atas meja dapur. Mak cakap kalau lari tak minum air ni, boleh mati.”

“Kamu ni Sabtu, karang aku cakap bodoh, kamu ni anak aku. Kenapa tak WhatsApp saja emak tadi. Emak kan bawa telefon ni. Lagipun mak kongsi air dengan Mak Cik Jah kamu ni.” Sambil emaknya dan Mak Cik Jah lari setempat untuk tidak hilangkan momentum.

Dia tepuk dahi sambil tengok langit; Masssya-Aaalllahhh!


Pengarang :