Selangorkini
BUDAYA RENCANA

Kemarau hujung waktu

Bahkan malam resah melihat seekor katak berteriak menjerit memanggil-manggil hujan yang seakan-akan tidak lagi mengingatinya. Saat begini malam berdoa agar suara si katak tidak habis dan hujan kembali menemui telinganya. Aku malam resah itu. Setiap detik aku berharap panggilan katak makbul. Kerana terlalu lama, aku merayu matahari memerah tubuhku, menukar peluh menjadi titis jernih yang boleh memuaskan dahaga. Tapi seperti hujan yang melupakan katak, matahari tidak pernah mengenaliku. Ia bangun selepas subuh, aku tiba sehabis senja. Dan sedang aku menanti-nanti mata siang itu, seekor katak bertukar menjadi mayat.

 AB Nurmala

 


Pengarang :