BUDAYA RENCANA

Evolusi peribahasa, dari unsur alam ke teknologi

Oleh Jauhar Senapi

Empat unsur peribahasa Melayu adalah simpulan bahasa, perumpamaan, pepatah dan bidalan. Semua unsur ini merangkul peribahasa menjadi elemen penting bahasa Melayu sebagai bahasa kebangsaan dan komunikasi seharian. Menurut Sasterawan Negara Muhammad Haji Salleh, peribahasa merupakan salah satu “kegeniusan bangsa Melayu”. Justeru, mari kita perhitungkan kembali dalam bicara kita hari ini, apakah terselit genius ini?

Kebanyakan peribahasa terbina dari unsur alam. Seperti prosa dan puisi tradisional, unsur alam yang dekat dengan sekeliling manusia menjadi sumber inspirasi untuk mengindah dan melengkapkan peribahasa. Selain itu, benda, tindakan, kejadian dan pelakuan seharian pada waktu itu turut menjadi unsur dalam penelitian sebelum dipindah ke dalam bentuk peribahasa. Semua ini ramuan yang menjadikan peribahasa sebagai wadah komunikasi berkesan. Sebagai contoh simpulan bahasa  “cakar ayam” yang membawa maksud tulisan yang buruk dan sukar dibaca. Mengapa perlu digunakan pelakuan haiwan sebagai sinonim tulisan buruk? Hal ini memberi ringkasan terhadap situasi itu lalu melayarkan imaginasi kepada manusia. Kita akan lantas terbayangkan bagaimana seekor ayam imencakar dan bagaimana bentuk dan hasil cakarannya. Begitu juga dengan “buah tangan”, “jalan tengah”, “lintah darat” dan “tali barut”.

Namun begitu, pada zaman moden begini berapa ramaikah antara kita yang masih merasa berselut di sawah? Berapa ramaikah yang memugar tanah di kaki hutan? Berapa ramaikah turun ke laut menangkap ikan? Dan berapa ramaikah menarik hidung lembu ke padang ragut? Ironinya, seperti peribahasa sendiri, hidup kita semakin dipermudah teknologi dan perkembangan ekonomi. Kita membeli ayam yang sudah siap disembelih dan dipotong dari pasar raya. Kita menghantar mesej WhatsApp atau Facebook yang dapat diterima kawan kita dengan pantas. Seperti peribahasa yang suatu ketika dahulu memudah dan memantaskan sesuatu deskripsi berkenaan situasi, tindakan atau pelakuan. Secara tidak langsung ini memberi gambaran bahawa kita sebenarnya sudah jauh daripada alam menghijau mahupun haiwan. Mungkin segelintir daripada kita masih tinggal di kampung dan merasai keindahan alam tetapi ia tidak sama seperti dahulu. Keindahan alam hanya tinggal pada foto-foto yang dimuat naik ke media sosial, pada kata-kata pembuka majlis dan tulisan dan yang terakhir sekali pada puisi tradisional kita. Jarak kita dengan alam yang jauh menyebabkan peribahasa terasa asing di bibir. Ia tanggal daripada lidah memori tanpa kita sedari.

Bahasa juga adalah cerminan penggunanya. Jika kasar dan kotor bahasanya maka si penggunanya kemungkinan besar bersikap sebegitu. Seperti kata pepatah “adakah dari telaga yang jernih akan mengalir air yang keruh?” Kehidupan moden yang serba pantas sedikit sebanyak terbias pada apa yang kita ucapkan. Percakapan sudah menjadi singkat dan kurang, baik di pejabat mahupun di rumah. Kerana wujudnya alatan moden seperti telefon pintar, ruang perbualan via teks terbuka luas. Ini bermaksud manusia semakin kurang bergantung kepada kiasan, perumpamaan dan simpulan bahasa kerana ia boleh berkomunikasi secara terus tanpa lapis.

Ibnu Khaldun menyebut bahasa dan sistem tulisan sebagai salah satu ciri tamadun dan ia bahasa juga berevolusi. Ia dinamik dan sering berubah atas sebab yang pelbagai seperti perkembangan teknologi, ekonomi dan persilangan budaya. Adakah peribahasa juga mendapat kesan daripada faktor-faktor ini? Kita lihat simpulan bahasa “cakar awan” yang memberi maksud bangunan-bangunan tinggi. Begitu juga dengan perumpamaan “bagai Belanda minta tanah” yang memberi maksud tidak cukup dengan sesuatu dan mahu lebih lagi. Jangan kita lupa kepada “dunia di hujung jari” dan “menara gading”. Kedua-dua peribahasa ini boleh dikira relatif baharu. Dengan peribahasa yang mengungkapkan maksud keterkinian, ia menjadi relevan dan mula hinggap di lidah dan bibir penutur. Sedikit sebanyak, penggunaannya oleh pemimpin-pemimpin utama negara dan “menggazetkannya” ke dalam buku teks akan membuatkan ia lebih banyak digunakan. Cuma, seperti pergerakan teknologi yang pantas, ia mudah dilupakan dengan kehadiran istilah-istilah baharu, yang bercampur bahasanya akibat faktor-faktor yang seperti disebutkan pada awal perenggan ini.

Istilah-istilah baharu muncul dan tersebar dengan pantas. Ia menjadi trend dan meniti di bibir pengguna sebelum hilang dan diganti istilah baharu. Istilah-istilah ini juga membentuk “peribahasa baharu”. Mungkin tidak keterlaluan jika dikatakan, peribahasa sebenarnya turut berevolusi seiring perkembangan teknologi. Objek-objek terdekat dijadikan simpulan bahasa. Kejadian dan tragedi menjadi perumpamaan yang baharu. Sikap dan perangai buruk atau baik sama ada oleh pemimpin atau rakyat menjadi bidalan dan pepatah yang catchy dan segar. Sebagai contoh, seorang pengguna Twitter menulis peribahasa baharu “umpama harga petrol” dan dia menyertakan maksudnya sekali iaitu sesuatu yang sentiasa naik atau meningkat dan jarang-jarang turun atau berkurang. Kemudian ada pengguna Facebook yang menulis “setelah habis bateri telefon bimbit baru membeli powerbank yang disertakan maksudnya sebagai tidak bersedia terhadap situasi yang dijangkakan. Ada juga yang menulis “bagaikan mencari jarum dalam jerami menggunakan magnet” (kita boleh fikirkan terus apa maksudnya).

Pada masa mendatang peribahasa baharu dijangka terus wujud. Selagi manusia berbahasa dan ruang teks ada, maka ia akan terus bercambah dan digunakan. Persoalannya, adakah ahli-ahli bahasa akan mengakui “peribahasa-peribahasa” tadi? Perlukah ia dimasukkan ke dalam kamus peribahasa bercetak yang diiktiraf agensi utama bahasa?: Perdebatan tentang ini tampaknya belum ada lagi. Hanya ada suara-suara yang antara entah dengar entah tidak saja yang membincangkannya secara santai.


Pengarang :