Selangorkini
BUDAYA RENCANA

Blessé

Bukan kesunyian yang membuatku bersedih
tetapi ketiadaan upaya mengungkap kata-kata
memujuk diri. Bukankah aku di kamar mandi—
ruang paling intim, paling selamat
apakah lagi yang kau takuti?

Bukan senyuman yang merawat luka tetapi cermin
berlumut di hadapanku ini. Teman yang jujur
mengukir derita dan merakam air mata—
Betapa hidup tidak adil, air mata yang mengalir
hanya dapat dilihat mata asing sedang aku
tak punya sesiapa.

Bukan ketiadaan suara dan bunyi yang meramas
dadaku tetapi kebisingan di dalam kepala ini
tak kau fahami. Aku terpisah dari pejal dunia
seperti teriak bayi terpisah dari rahim ibu,
mengapa dunia bergembira kerana itu?

Aku memeluk diri sendiri tetapi dakap dan hangatnya
terasa palsu. Kutahu lengan ini tercipta semata untuk
menoreh, menampar, menikam musuh; akukah itu
yang ingin kaubunuh?

Shafiq Said
Mentakab


Pengarang :