Selangorkini
BUDAYA RENCANA

Setiap malam (sahaja) dia lupa merapatkan

(tak siapa tau jam berapa)

menggelora keheningan, seperti itu
ingatan memilih menjelaskan rindu
memencar kantuk yang cuba mengabu:

lelehan air titik
demi titik dari muncung paip
setiap ia jatuh memecah
pertanyaan-pertanyaan baru.
dan dia mahu meyakinkan
kalau yang sedikit tertakung
di dasar menjawab
sebagaimana laut — berani dan berahi
mengombak apa-apa keresahan ketepi.

apalah ingatan, kalau bukan hukum
yang sentiasa mendinding dari akan
dengan masih:

dan banyak kali, masih
bererti jagapaksa
malam hari, rayau somnambulis
diselirati igau sesesatnya.
tanpa henti dan kerawakan
titik demi titik, suara
mengocak dalam kepala.

Suatu pagi di atas ranjang
yang asing, siang dan kesedaran
celik di matanya sebagai luka.

Meor Izzat Mohamad
Errachidia, Maghribi


Pengarang :