Selangorkini
BUDAYA RENCANA

Gua dan pelupa

 

Suaramu memutih, jernih
mahukah kau hantarkannya ke gua
yang belum mendengar desir api
tidak pernah ditiduri kelawar

lekuk musim mulai kusut di sekitar
hanya malam berpangkal di sana

Gelapnya mengkal merasuki kenangan
kau, seorang pelupa: cuba memedihkan ingatan
tapi kau akan berjalan dalam silam yang lurus warnanya.

 

Qurratul ‘Ain


Pengarang :