Selangorkini
BUDAYA RENCANA

Kronos II

Oleh: Qurratul ‘Ain

(i)
kilat tua dari garis krayon lukisan lama kita meranduk ke lembah malam; dingin memicing. isyarat pertemuan sebentar lagi. sekarang tidurlah seperlahan mimpi kerana hari esok telah pun tercegat sebelum kita; nanti pagi dengan izin dan restu sebatang lebuh ingatan, kita pungut semula daun selasih dan putik jagung sepanjang ladang kita pertama kali menjadi kekasih. seolah masa hadapan mengerdil ke darjah dua — ketika hidup begitu mudah dimalukan.

(ii)
juga masa-silam yang gergasi dan setia mengembang. dulu (barangkali juga masih) kita memburu tuhan yang termangu dalam sukma. kau pula ingin mengurangi keangkuhan duka dengan separuh mempercayai. dengan menjadi tua. tak terkira degup bual dan curiga tentang Dia; agar kita dewasa di luar perhatian kalendar.

(iii)
kini kau enggan membuka ghazal lama tanda rindu yang ketara. atau kau cuma mahu kembalikan derita kau dengungkan di jendela, sewaktu membelakangiku. atau biarkan sunyi yang seru melurus tanpa jawapan; bisu belaka tanda-soalnya.

(akankah erat bertahan rasa percaya kita yang murba di tautan jari kelingking ini)

 


Pengarang :