Selangorkini
BUDAYA RENCANA

Kicau

Aku adalah getaran yang datang waktu kau menjerit pada alam,
merayu kebahagiaan.

Kau tinggalkan perhimpunan antikeganasan kerana makin banyak pula peperangan
datang sebanyak plakad yang kau lukiskan.

Idea-idea perlawanan kelas yang kau tuliskan,
hanyalah lambakan perkataan yang dibaca oleh mereka yang sama pemikiran;
setelah itu mereka kembali ke kafe, menikmati kek dan kopi barista.

Semangat yang kau rasa dengan setiap ketikan suka dan lawan bicara,
hilang tiba-tiba waktu malam datang,
meninggalkan kau dengan kecanggungan kerana dunia masih cacamarba – seperti laporan berita.

Malam itu,
kau kata dunia ini neraka, kau jerit pada semesta – aku mahu bahagia.

Mungkin itulah kali pertama kau betul-betul meminta menggunakan bahasa semesta rasa.

Aku datang dalam bentuk getaran fikiran,
memeluk kau dengan perkataan.
Kau adalah kuasa. Kau adalah tenaga.
Kau boleh cipta dunia dengan getaran cinta dan percaya.

Waktu kau bangun pagi itu,
kau merasakan cinta dalam tarikan nafas,
kau keluar dan menjejak kaki atas rumput basah.

Kau duduk, keluarkan telefon bimbit daripada poket.
Nyahaktif sumber berita semasa yang tak henti kicaunya.

Kali ini kau mendengar twit-twit alam, sebenar-benarnya.

Sara Ayuni


Pengarang :