Dipos pada 3 bulan lalu
Seperti apakah rasanya pizza?

Oleh Haniff Yusoff  SAYA masih terkenangkan kata-kata Naim suatu ketika dahulu, di bawah pohon jambu air yang...

Dipos pada 3 bulan lalu
Lelaki dan sekawan burung putih (ii)

Pagi menggelingsir di dalam gebar seorang lelaki ketika sekawan burung putih telah jauh menerbangkan mimpi ke...

Dipos pada 3 bulan lalu
Jentikan semiotik sinema One Two Jaga

Oleh Za’im Yusoff  TIDAKLAH berlebihan jika prop sinema One Two Jaga (2018) dinilai sebagai kejayaan sebuah...

Dipos pada 3 bulan lalu
Ghagha nak kucup Peghancis

Oleh Syafiq Ghazali  Rara cintakan Mazlan. Cuma lelaki itu berlidah pendek. Hal itu tidak akan menjadi masalah...

Dipos pada 3 bulan lalu
Jalan pintas ke podium sastera

Oleh Roslan Jomel  Seo Ji-Woo tergelincir ke jalan hitam yang meremukkan harga dirinya. Desakan cemburu dan...

Dipos pada 3 bulan lalu
Adalah api di ranah diri (episod perkenalan di ranah diri)

(jiwa) api yang tumbuh tidak kenal arah dari mana angin dan air datang kerana air, besarnya dan hilangnya...

Dipos pada 4 bulan lalu
Meneropong Nikolas

Oleh Nik Aidil Mehamad PANGGIL saja aku; Kumira. Dengan sepasang mata yang jernih dan bibir gigil, tanganku...

Dipos pada 4 bulan lalu
Tabu dan pelangi yang tercarik di dada sastera

Oleh Arif Zulkifli  CUBA bayangkan, suatu hari tatkala anda mahu keluar dari rumah, tak kiralah mahu ke tempat...

Dipos pada 4 bulan lalu
Doa dan kata yang tak diperkenan Tuhan

Tentang doa dan kata yang tak diperkenan tuhan; adalah rintik hujan yang menjadi ribut di laut dan banir-banir...

Dipos pada 3 bulan lalu
Apa yang saya tulis bila tulis cerpen cinta

Oleh Adam Taufiq Suharto IDEANYA senang. Saya nak bersenang-senang, cuci pandangan. Ideanya juga untuk larikan...

Dipos pada 4 bulan lalu
Perempuan samudera

Aku ingin jadi perempuanmu, samudera antara alunan ombak, buih putih yang merayapi dada pepasirmu, bergulung,...

Dipos pada 4 bulan lalu
Ngopi sama Jokpin: Puisi harus merdeka!

Oleh Fazallah Pit Foto oleh Sufian Abas JOKO Pinurbo berseorangan ngopi ketika saya mampir di beranda kafe...