Dipos pada 3 tahun lalu
CERPEN: Porphyria, Drakula dan ketua kampung

Oleh Hafizul Osman Kisah kambing dan lembu yang heboh berbulan-bulan hilang serta-merta. Kisah manusia dan...

Dipos pada 3 tahun lalu
Seni cahayai lorong gelap

Oleh: MOHD EZLI MASHUT SHAH ALAM, 7 MEI: Lorong tepi dan belakang sinonim dengan wajah suram, menakutkan dan...

Dipos pada 3 tahun lalu
CERPEN: Aku dan si pengemis

Oleh Fadli Zainal Abidin 13/10/2014, 6.40 P.M Aku bertanya pada Si Pengemis, “Mengapa kau masih mengemis...

Dipos pada 3 tahun lalu
April, jangan datang!

Oleh – Hazara  Beberapa minggu lagi April akan menjelmakan wajah diri. Ketika ini ramai rakyat tidak...

Dipos pada 3 tahun lalu
Penulis celup dan pesanan muluk

Oleh Roslan Jomel Polis ada di mana-mana pada hari itu. Semasa menuju ke acara Kuala Lumpur Alternative Book...

Dipos pada 3 tahun lalu
Cerpen: DSLR 2.0

Oleh KhairilIdham Ismail Tinggal satu perempat daripada satu pertiga pertama tahun 2015. Selepas saya...

Dipos pada 3 tahun lalu
Penyair di tangga masjid

Oleh AMIR HAZLIN LIN Ada tiga analogi untuk menggambarkan gaya penulisan ketiga-tiga penyair antologi puisi...

Dipos pada 3 tahun lalu
Cerpen: KAFE KATA

Oleh Rimanilzah Meja 8 “You suka laksa Kedah?” Angguk. “Bohong. You tak suka laksa...

Dipos pada 3 tahun lalu
Tragedi penonton dungu

Oleh Daeng Ramliakil Filem sebagai media seluloid yang terbahagi dua kategori iaitu cereka dan...

Dipos pada 3 tahun lalu
Kereta Api Bunian

Oleh Haizir Othman Selalunya apabila Rosdi pulang kerja dengan kereta api, perkara utama yang bermain di...

Dipos pada 3 tahun lalu
Arsenal, Sakralara dan…

Oleh Najmuddin Yusoff Kata penyair, Wahyudi Yunus dalam prakata antologi puisi Sakralara: "Tak ada berlian...

Dipos pada 3 tahun lalu
CERPEN: Lirih

Oleh  Hafiz Hamzah Matahari belum terbit pagi itu, ketika kau meninggalkan aku semula di dalam kekosongan. Aku...