Menyusuri Lorong Itu | Selangorkini


About the contributor

Norway

Pengarang

Afeeqa Afeera

Menyusuri Lorong Itu

Oleh Nurul Aufa Husni

Warna-warni cahaya lampu neon terpantul dalam ruangan yang gelap menampakkan bayang-bayang tangan badan kaki yang lemah-gelamai di dinding. Kepala digoyang dari atas ke kiri ke bawah ke kanan seperti senaman eroebik di sekolah. Sekumpulan kelkatu yang tidak pernah serik dengan sayapnya yang sudah acap kali terbakar. Entah mengapa mereka ini tidak puas walaupun sudah berkali-kali kecundang.

Seperti kelkatu yang mengurungi pelita api di malam hari akhirnya meninggalkan sayapnya bila menjelang subuh. Suara nyanyian teriakan kegembiraan melalaikan mereka. Segelas demi segelas air anggur masam yang ditapai berhari-hari itu dicapai. Berpakaian seksi seperti nangka yang berbalut ketat tidak penat menatang berdulang-dulang air anggur masam. Pekerjaan itu sudah biasa bagi mereka seperti pelayan restoran di hotel-hotel mewah bertaraf lima bintang. Keluar masuk keluar masuk menghantar permintaan pelanggan – rutin harian mereka dari malam hingga subuh melabuhkan tirai. Malam itu seperti dunia mereka yang punya.


Dia perempuan yang setiap malam bekerja memuaskan nafsu sang lelaki. Memanfaatkan kejelitaan yang dianugerahkan. Menghuraikan rambut mayangnya yang berkarat. Menayangkan susuk badan mahkota perhiasan yang sepatutnya untuk sang suami kelak. Seperti mendapat bisikan nyaring di cuping telinga, mereka akur dengan bisikan itu. Tiada siapa yang mampu menghalangnya. Di siang pula mereka tidak sedarkan diri. Menghabiskan sisa yang tertinggal di atas katil. Qada’ waktu tidur yang dilaburkan di malam hari. Gastrik tidak dipedulikan lagi. Sesudahnya barulah keluar dari gerabak usang mencari sebungkus dua mee goreng bersalur air panas dan telur ayam. Sudah cukup menampung tangki perut mereka yang tidak pernah merasa lapar kerana kembung dengan berbotol-botol air anggur masam dan berpaket-paket serbuk berperisa tepung.

Mereka ini ingin saja melarikan diri dari neraka yang dicipta manusia berhati binatang itu, tetapi tiada pilihan lain. Ugutan menjadikan mereka setia dengan pekerjaan haram itu. Setiap malam mereka berlumba menunggang dosa ke garisan penamat. Merekalah juara yang berjaya menyarung pingat emas di badan Adam.

Dia bertukar-tukar pasangan. Ada yang tua ada yang muda. Arus sungai mengabadikan cinta sementara mereka yg beralaskan nafsu. Permaidani dosa dibentangkan bagi menyaksikan tayangan filem percuma. Demi sejumlah wang untuk menampung carikkan hidup. Tergantung sepenuhnya kepada pekerjaan haram itu. Ibu yang membawa perut ke sana sini seperti ikan kembung itu langsung tidak diendahkan. Abaikan semua kata-kata nasihatnya. Disalahkan pada didikan walhal diri yang memilih arah yang salah itu. Dia derhaka kepada ibunya. Dimaki dihamun dipersalahkan kerana melahirkannya dalam cahaya api pelita minyak tanah, berbumbungkan zink hitam, berdindingkan kayu repuk, berlantaikan tikar berlubang.  Dihina kelahirannya, dicaci keturunannya, dikeji takdirnya.

Atas desakan hidup Dia lupa diri. Lupa Sang Pencipta. Lupa ibu yang mengandung dan melahirkannya. Dia anak derhaka. Ayahnya meninggal dunia kerana serangan jantung. Dipersalahkan ibunya yang tidak mampu berbuat apa-apa. Dunia seakan tergantung dengan wang ringgit. Tanpa sekeping kertas bernombor berwarna itu hidup seperti tidak dapat diteruskan lagi. Walhal sudah ajalnya datang menjemput walaupun sesaat tidak dapat dicegah. Itulah penyebab Dia bertambah sesat. Dijadikan alasan kematian Pak Din punca segala hal yang terjadi pada dirinya sekarang. Mak Enab tidak menginginkan duit haram itu untuk pembiayaan perubatannya. Mak Enab hanya ingin Dia berhenti daripada terus menggadaikan mahkotanya kepada lelaki durjana di luar sana. Penggadaian yang tidak dapat ditebuskan lagi sampai bila-bila. Masih belum terlambat untuk meninggalkan semuanya di belakang. Hanya dengan pilihan dapat merubah segalanya. Pilihan di tangan sendiri bukan pada orang lain.

“Jangan dibuang anak syurga ni, Dia. Anak ni suci, tiada dosa ke atasnya,” jerit Mak Enab yang hampir tidak memiliki suara lagi. Sudah penat memberi nasihat sudah penat menahan Dia daripada membuang anaknya itu.

“Anak ni menyusahkan hidup aku. Entah siapa bapanya pun aku tidak tahu. Nanti bila dia sudah besar, ditanya siapa ayahnya? Apa aku nak cakap? Aku sendiri pun tak tahu,” tengking Dia yang semakin berkeras untuk membuang darah dagingnya sendiri. Ditolaknya Mak Enab di dapur kayu itu. Terlucut genggaman tangannya yang memegang erat cucu pertamanya. Dia melangkah keluar rumah membawa anaknya itu. Dia tercari-cari lorong jijik gelap dan jauh dari pandangan orang awam. Diletaknya anak syurga itu di dalam sebuah kotak bertilamkan kertas surat khabar cina berlampinkan kain sarung tanpa berbekalkan susu. Anak itu menangis meraung kehausan susu badan ibu. Diseksanya anak syurga itu. Dia berlalu meninggalkan teriakan anak itu dengan hati yang tidak berperikemanusiaan. Dia dahulunya seorang yang penyayang kini menjadi seekor manusia. Dia tidak penat menabung dosa dari dasar yang cetek hingga meninggi seperti gunung. Satu per satu dosa yang Dia lakukan.

“Anakku… ibu…” ucap Dia tersekat-sekat. Berlumurahan darah terpancut-pancut keluar dari mulutnya. Dia dilanggar dengan van sekolah. Berkecai organ-organ yang bersalut dengan pes darah merah di atas jalan.

“Ampunkan dosa anakku, ya Allah. Ini salahku, tidak mampu memberi kemewahan kepadanya. Aku tidak mampu mempertahankan keluargaku. Aku tidak mampu merawat suamiku, ayah Dia. Aku kerdil ya Allah,” rungut Mak Enab meratap takdirnya. Tidak ada apa lagi yang harus dia ratapkan. Semuanya telah tertulis sejak di azali. Mak Enab bersyukur dengan kiriman Dia kepadanya walaupun tidak mampu menyempurnakan agamanya.

Media Selangor Mobile App

Membawakan kepada anda berita terkini daripada Selangorkini, aplikasi mudah alih Media Selangor membekalkan kepada anda sumber yang dipercayai untuk liputan berita yang pantas di mana sahaja dan pada bila bila masa


Smiley face Smiley face


Kongsikan ini :

Berita Terdahulu

Perempuan, sihirku

Berita Seterusnya

Penunggu lebuh raya

BERITA BERKAITAN

Prev
Next