Selangorkini
BUDAYA RENCANA

Hikayat Sang Despereaux (I): Roscuro, sang tikus pencari cahaya

Oleh Sofiey S

Ilustrasi Fahmi Mustaffa

Dalam sebuah dongeng negeri antah berantah yang berawal dengan once upon a time dan berakhir dengan happily ever after, dikatakan terdapat sebuah kisah tentang seekor tikus rumah (house mouse), Despereaux (Dess-pur-oh) yang namanya bermaksud putus asa. Dalam kisah berasingan pada waktu yang sama, terdapat juga seekor tikus (rat) bernama Roscuro. Roscuro diambil dari kata yang berasal dari Itali iaitu Chiaroscuro (Kee-aa-ruh-skoo-roh) yang secara literal bermaksud ‘gelap terang’. Ia juga bermaksud ‘kontras’ iaitu pembahagian cahaya untuk gelap dan terang. 

Sebelum menyelami dasar cerita Despereaux dan Roscuro, perlu dijelaskan dahulu beza tentang sejarah kewujudan mereka. Despereaux lahir dari komuniti tikus rumah Mus domesticus. Mereka adalah antara spesies mamalia paling tua di dunia dalam keluarga Muridae. Perkataan mouse dikatakan datang dari kata muscle (otot) oleh kerana bentuknya yang hampir serupa. Ia juga datang dari perkataan Sanskrit bermaksud ‘untuk mencuri’, yang juga dibawa dari konotasi yang sama daripada perkataan mys (Greek Tua) dan mus (Latin). Bagi Roscuro atau brown rat Rattus novergicus, dia lahir dan hidup dalam komuniti true rodents dalam sejarah yang direkodkan oleh penemuan fosil pada akhir fasa Paleocene dan awal Eocene di Asia dan Amerika Utara, 54 juta tahun dahulu. Ahli akademik menyifatkan rat yang biasa dijumpai di England dan serata dunia sebagai brown rat. Mereka dikatakan telah menyebar ke seluruh dunia melalui bawaan dari kapal-kapal penjelajah Inggeris. Komuniti Roscuro sangat ditakuti Despereaux oleh kerana kebengisan mereka menanda kawasan jajahan.

Kisah Roscuro sangat menarik untuk kita tanggapi dalam nilai hidup sebagai makhluk. Pada perkembangan novel, karakter Roscuro dimulai pada Book The Second: Chiaroscuro. Nama Chiaroscuro diberikan oleh ibu dan bapanya dengan niat menyindir kehidupan. Bagi mereka (karakter dan penulis), kehidupan tidak lain malahan senda gurau semata-mata. Mana mungkin nama indah yang bermaksud ‘kontras’ atau percampuran/susunan antara cahaya gelap dan terang diberikan kepada seekor tikus, yang hidupnya tidak pernah kenal apa itu cahaya? Roscuro diajar sejak lahir bahawa erti kehidupan adalah penderitaan, dan tikus seperti dia perlu hidup untuk menciptakan penderitaan, kesedihan dan kegelapan bagi orang lain. Bagi seekor tikus, penderitaan dan kegelapan adalah sebuah keindahan.

Nikmati cahaya

Sehingga suatu hari, Roscuro tertangkap oleh si penjaga penjara bernama Gregory. Gregory menyalakan sebatang mancis dan menghalakannya ke arah kumis Roscuro yang panjang dan membakar sedikit daripadanya sebagai ancaman. Anehnya Roscuro langsung tidak merasa takut, dia malah terpana oleh cahaya. Dia tiba-tiba menyedari akan keindahan cahaya, dan betapa dia menginginkan kecantikan itu.

“I think”,” said Roscuro, “that the meaning of life is light.”

“Light,” said Botticelli. “Ha-ha-ha- you kill me. Light has nothing to do with it.”

“What does it all mean then?”asked Roscuro.

“The meaning of life.” said Botticelli “is suffering, specifically the suffering of others.”

Untuk waktu yang sebentar, Roscuro dapat melupakan keindahan dan dambanya pada cahaya selepas dipujuk oleh sahabatnya Botticelli, sehingga suatu masa dia sendiri tidak mampu menahan diri daripada keinginan tersebut. Roscuro pada perkembangan cerita, telah membuat keputusan untuk keluar daripada kegelapan penjara bawah tanah yang sekian lama menjadi tempat lahir, hidup dan berkembang dirinya. Dalam kegembiraannya melihat cahaya di luar kegelapan, Roscuro ibarat lupa diri dan tenggelam dalam keseronokan yang baru ditemukannya. Dia lupa kepada peraturan azali bagi mana-mana tikus untuk tidak dijumpai oleh manusia. Dilihat manusia adalah sama ertinya dengan kematian. Roscuro terjatuh di dalam mangkuk sup permaisuri. Oleh terkejutnya permaisuri, dia disahkan mati kerana melihat sang tikus buruk rupa yang tiba-tiba berada di dalam mangkuk sup kegemarannya. Roscuro menyesali tindakannya keluar mencari dan menikmati cahaya.

“A rat.” he said. He put a paw over his heart. “I am a rat. And there is no lights for rats. There will be no light for me.”

Putus asa

Kisah keputusasaan dalam kisah The Tale of Despereaux karangan Kate DiCamillo ini wajar dinilai. Putus asa diertikan sebagai kehabisan daya upaya walaupun selepas berusaha dengan segala sumber yang ada. Namun bagi Roscuro, dia harus menerima takdir kelahirannya sebagai seekor tikus yang dianggap jelik, buruk rupa, kotor dan simbol kejahatan. Tidak seperti makhluk lain yang mempunyai sumber dan daya upaya untuk berusaha mencapai kebahagiaan, dia terpaksa menerima takdir kelahirannya; hodoh, kotor dan dibenci oleh semua. Roscuro akhirnya putus asa apabila menyedari bahawa keinginannya kepada cahaya, keindahan dan kegembiraan adalah terlalu berlebihan bagi seekor tikus untuk mendapatkannya. 

“Adakah anda fikir tikus tidak memiliki hati? Salah. Semua makhluk hidup memiliki hati, dan semua hati boleh pecah berkeping-keping.”

Pencarian makhluk untuk menemui cahaya tentunya sebuah jalan yang panjang. Seperti Roscuro yang cuma berpeluang keluar sekali untuk menikmati cahaya tetapi menemui kebencian, kesedihan dan penghinaan, Roscuro seharusnya terus berusaha mencari cahaya dengan horizon yang lebih luas, bertemu dengan dunia yang lebih mampu menampung keinginan dan impiannya besarnya tersebut. Kerana yang salah bukan sang pemimpi, tetapi tidurnya.

Tremble for yourself, my man,

you know that you have seen this all before.

Tremble little lion man,

you’ll never settle any of your score.

Your grace is wasted in your face,

 

your boldness stands alone among the wreck.
– Mumford and Sons, Little Lion Man (2009)


Pengarang :