Selangorkini
PENDAPAT RENCANA

Belinjau punyai pelbagai khasiat alami

OLEH DR YUSMILAYATI YUNOS

Emping belinjau atau dipanggil emping belinjo amat popular dalam kalangan masyarakat Jawa. Bijinya boleh dibuat emping atau keropok, manakala daunnya yang dikenali sebagai daun so boleh dimasak menjadi air minuman atau dimasak lemak.

Dalam tempoh 35 hingga 40 tahun lalu, arwah embah bersama cucu-cucunya asyik sibuk mengemas pondok kecilnya untuk memulakan proses membuat emping belinjo.

Pondok kecil embah itu sebenarnya tempat meletakkan mesin getah lama.

Proses membuat emping belinjau atau ada juga yang menyebutnya dengan panggilan emping melinjau lazimnya bermula pada awal pagi. Ia bemula dengan embah dan beberapa cucunya akan mengutip buah belinjau berwarna merah yang jatuh bertaburan di bawah pokok.

Buah belinjau yang cukup ranum itu kemudian dibuang kulitnya sebelum ia dijemur.

Selepas kering, buah belinjo itu dimasukkan ke dalam kecuali tanpa minyak untuk digoreng. Menggoreng buah belinjau tidak sesukar mana kerana ia sekadar perlu dikacau agar tidak hangus sebelum menjadi garing.

Gamit zaman kanak-kanak

Pada zaman itu, setiap hari Sabtu, Ahad dan musim cuti sekolah menjadi hari yang sangat ditunggu-tunggu bukan sahaja oleh embah tetapi juga anak cucunya.

Pagi-pagi lagi, cucu-cucu embah akan berlari ke rumah warga emas itu untuk membuat emping, di samping sesi bercerita dan meluah perasaan.

Pada hari-hari berkenaan, rumah embah pasti dikunjungi cucu-cucu. Embah kemudian memberi tugas kepada setiap cucunya untuk memulakan proses menyiapkan belinjau.

Tugas yang diagih bermula daripada membentang tikar, menghidupkan dapur kayu, menggoreng biji belinjau, menumbuk bijinya dan seterusnya membuang kulit menggunakan lesung batu.

Menyiapkan emping belinjau tidak semudah mana apabila cucu-cucu embah juga kemudian diminta meleperkan biji belinjau menggunakan tukul besi, menyusun emping ke dalam dulang dan kemudian menjemur emping sehingga kering.

Sepanjang prose menyiapkan emping belinjau, embah tidak membisu sebaliknya dia juga akan menggunakan kesempatan itu bertanya perkembangan pelajaran setiap cucunya di sekolah. Pertanyaan yang lazim diaju embah termasuk bab belajar mengaji surah-surah al-Quran.

Selain menjadi tempat membuat belinjau, pondok tidak seberapa gah itu turut menjadi saksi, embah dan cucu-cucunya menangis jika mereka menyentuh berhubung peristiwa
sedih. Namun begitu, ada harinya embah dan cucu-cucunya bergelak ketawa jika ada peristiwa lucu.

Belinjau saksi kasih sayang embah

Walaupun embah tidak bersekolah tetapi warga emas itu amat mengalakkan cucu-cucunya belajar hingga ke peringkat tinggi supaya mereka dapat membantu keluarga kelak.

Selepas biji belinjau siap diproses menjadi emping, embah menjadi orang penting dalam tugas menyimpan dan mengagihkan hasil titik peluh bersama.

Ironinya, sepanjang proses membuat kudapan itu, embah dan cucu-cucua sebenarnya dapat mengeratkan hubungan silaturahim antara mereka.

Sepanjang proses membuat emping juga, embah menerapkan pelbagai ilmu kepada cucu-cucunya seperti menghormati saudara yang lebih tua, menepati masa dan menjadi orang berdisiplin.

Aspek lain pula, emping belinjau sebenarnya mempunyai rasa yang unik seperti berlemak, sedikit pahit dan ragut. Tidak semua orang menggemari kudapan ini tetapi tidak kurang juga ramai yang menggilai rasa unik emping belinjau berkenaan.

Daripada aspek kesihatan, belinjau dapat mengatasi masalah tekanan darah tinggi kerana bahan antioksidan yang terdapat di dalam bijinya.

Bagi daun belinjau pula, jika ia ditumbuk dan dicampur dengan bawang putih ia dapat mengubati luka dan mempercepatkan proses pengeringan luka.

Kini proses pembuatan emping daripada belinjau sudah tidak seperti dahulu. Dahulu pembuatan emping belinjau menggunakan dapur kayu atau dapur minyak tetapi kini selari dengan peredaran masa, pembuatan emping itu kini menggunakan mesin yang semakin popular.

Emping belinjau juga sudah dipelbagaikan cara olahannya seperti disira cili dan gula. Namun, rasa emping belinjau asli dan pembuatan secara tradisional tetap menjadi pilihan kepada peminat kudapan ini.

*Dr Yusmilayati Yunos adalah Pensyarah Fakulti Sains Sosial dan Kemanusiaan Universiti Kebangsaan Malaysia


Pengarang :