Selangorkini
BUDAYA RENCANA

Dosa plagiat tidak terlangsai

Oleh Za’im Yusoff

Ilustrasi Fahmi Mustaffa

 

HANYA ada satu jenis dosa dalam hidup ini, hanya satu. Dan dosa itu adalah mencuri. Setiap dosa hanyalah nama lain bagi mencuri. Kalau anda membunuh seseorang, anda mencuri kehidupannya. Anda mencuri seorang suami dari isterinya, merompak seorang ayah dari anak-anaknya. Kalau anda menipu, anda mencuri hak seseorang untuk mendapatkan kebenaran. Kalau anda berbuat curang, anda mencuri hak seseorang untuk mendapatkan keadilan. Tidak ada perbuatan yang lebih keji selain mencuri.

Jelas sekali wujud unsur plagiat kata-kata di atas jika berhenti di sini. Tetapi jika dimaklumkan bahawa kata-kata itu adalah terjemahan petikan daripada novel Kite Runner magnum opusnya Khaled Hosseini, hal ini seraya mengubah unsur plagiat yang bersifat mencuri kepada bersifat berkongsi akan betapa bijaksananya tulisan Khaled berkenaan.

Jika status plagiat begitu mudah berubah hanya dengan menjelaskan daripada mana sumber petikan karya, apakah yang ada dalam minda seorang pelaku plagiat untuk terus melakukannya? Malah, tanpa segan silu mengaku kata-kata itu miliknya dalam sebuah penulisan yang didakwa tulisan aslinya?

Sukar untuk dipercayai otak pelaku yang waras boleh menerima logik kalau-kalau dia terlupa memetik sumber asal sedangkan dia pernah menulis “cuba renungi ayat yang saya tulis dalam sebuah puisi” ketika cuba menghuraikan konsep sastera tertentu tetapi jelas sekali ayat-ayat itu adalah diksi-diksi puisi penyair lain. Hanya ada satu penjelasan. Plagiat berlaku kerana ada masalah yang belum selesai di kalbu.

Siapa tidak cemburu walau sekelumit menyaksikan rakan-rakan penulis berhasil menghasilkan karya bermutu. Tidak salah berasa cemburu, itu lumrah. Yang menjadi masalah apabila cemburu itu tidak diuruskan dengan munasabah. Apatah lagi mengambil jalan singkat untuk menempa nama dan tempat dalam masyarakat sastera dengan jalan plagiat. Kalbu yang punya sebiji sawi iman pasti berasa ralat kendati seribu hujah membenarkan plagiat itu disungguh-sungguhkan nafsu. Kalbu pasti gagal tenang.

Sepandai-pandai pelaku plagiat mengelat, akhirnya terbongkar ke khalayak juga. Tiada jalan lain yang paling tepat melainkan si pelaku mengaku salah dengan pengkarya asal dan sedia menanggung akibat daripada pihak yang menerbitkan karya. Menjustifikasikan plagiat dengan jargon-jargon sastera seperti intertekstual, hipogram, mimesis, proses kreatif penulisan (kononnya) hanyalah melanjutkan perbuatan menjerat diri dengan tali membelit yang semakin berselirat panjang.

Tiada maruah

Masalah pula tidak selesai dengan hanya menyahaktifkan akaun media sosial. Masalah semakin menuju penyelesaian dengan kesudian menyahaktifkan diri dari terus menulis. Jika pelaku berjawatan dalam komuniti pula, segeralah undur diri dengan terhormat lantaran diri mungkin sudah hilang kredibiliti sebagai penulis tetapi diri masih tersisa dengan maruah sebagai seorang insan yang tahu, mampu dan mahu berubah dengan bertaubat dan berhenti dari merembat.

Kebanyakan ruang tulisan yang diterbitkan acapkali disertai dengan imbuhan atau honorarium sebagai balasan atas jerih usaha penulis. Lalu jika karya plagiat dibayar, ia seperti membayar kepada seorang pencuri. Dalam agama, untuk melupuskan kesalahan adalah dengan mengembalikan semula hasil kecurian. Maka, permohonan maaf sahaja tidak cukup. Hasil imbuhan karya wajar dikembalikan memandangkan perbuatan memplagiat itu adalah perbuatan mencuri terang-terang haram.

Namun, ada realiti yang jauh lebih dikesalkan. Sudahlah khalayak sastera tidak besar, ruang penerbitan juga terhad maka karya-karya yang bagus terpaksa sabar beratur menunggu giliran disiarkan. Apabila karya plagiat tidak sengaja diluncurkan, keadaan itu menafikan hak pengkarya lain untuk mendapatkan ruang penerbitan bagi hasil karya mereka yang lebih asli. Maka, para penikmat sastera tempatan terpaksa menanti lebih lama untuk membaca karya-karya baru yang lebih berintegriti memandangkan tulisan plagiat tidak lebih dari mengulang karya yang pernah dikarang.

Persatuan penulis tidak kira tua atau muda, indie atau arus perdana pula wajib menyatakan sikap atas nama perkumpulan. Kita tidak perlukan seorang presiden persatuan penulis kalau hanya setakat menelefon editor atau pihak penerbit untuk menyatakan keprihatinan. Itu peranan seorang sahabat, bukan seorang presiden. Seorang presiden persatuan penulis bersama saf kepimpinannya paling minimum perlu menyatakan sikap khusus bagi kes yang melibatkan maruah kepengarangan seperti isu plagiat.

Tidak menyatakan sikap adalah penzahiran sifat bacul lalu fungsi persatuan akan segera dilihat mandul kerana untuk menyatakan yang mana salah yang mana betul pun, jemaah penulisan ternyata mati pucuk. Mungkin terlalu awal untuk menghukum, maka memadailah dengan menyatakan sokongan dan dorongan agar siasatan terperinci segera dilakukan. Termasuk gesaan jika benar plagiat berlaku, si pelaku perlu diberikan amaran keras dan dikenakan tindakan susulan seperti menyenaraihitamkannya.

Senarai hitam

Senarai hitam nama pelaku itu pastinya di tangan penerbit apatah lagi kalau rumah penerbitan terbabit adalah sebuah institusi bahasa yang punya locus standi bagi menentukan keabsahan perbuatan plagiat. Sejarah akan menjadi saksi sejauh mana institusi bahasa benar-benar berintegriti menjalankan siasatan terperinci. Hasil siasatan itu pula perlu dimaklumkan kepada orang ramai lantaran perbuatan plagiat bagi karya yang sudah diterbitkan menjadi sebuah kebimbangan awam, selain menjadi tugu peringatan yang agam agar plagiat tidak diulang di masa mendatang.

Karya pengkarya adalah hak justeru maruah pengkarya. Apabila karya diplagiat, maksudnya hak dan maruah pengkarya diperkotak-katik ibarat seorang isteri yang dijual beli sedangkan sang suami pemilik mutlaknya. Pengkarya itu dayus jika terus menikus membiarkan kesalahan plagiat tidak diambil serius. Bukankah diam tanda setuju? Paling kurang, hubungilah pihak penerbit nyatakan rasa terkilan akan perbuatan berkenaan kalaupun segan untuk menularkan kesalahan plagiat itu atau masih mahu kasihan sekalipun tidak bertempat.

Siapa tidak kasih dengan sahabat sendiri tetapi sahabat yang bersalah akan segera ditegur jika kita benar-benar kasih. Tentang kesalahannya, serahkanlah kepada pihak berautoriti. Rasulullah sendiri ketika isteri baginda difitnah memilih sikap untuk tidak menghukum atau membela akan Saidatina Aisyah sebaliknya menyerahkan keputusan itu kepada Tuhan Maha Adil untuk memutuskan melalui firman. Persahabatan tidak gugur hanya kerana sahabat kita bersalah tetapi persahabatan itu jelas sekali dilacur-lacur apabila bangkai sebesar gunung ditutup dengan sepelepah nyiur.

Bersabar dalam menulis bukan sekadar menunggu giliran karya tersiar. Sabar menulis yang lebih mustahak adalah menunggu kepengarangan kita menghasilkan karya yang semakin besar atas jalan benar menurut hak. Karya tersiar itu rezeki yang pasti ada halal dan haramnya. Penulisan adalah perbuatan yang menjadi bola tanggung penulis kelak di Mahsyar.

Bersabarlah, bulan pun memerlukan beberapa fasa sebelum jadi purnama. Ini boleh jadi sebuah lagi plagiat kalau tidak dimaklumkan bahawa ambilan ini adalah dari mafhum penyair besar, Nizar Qabbani. Hanya ada dua jalan menghentikan plagiat – berhenti memplagiat dan berhenti berdiam diri dengan perbuatan plagiat.

 

 

 


Pengarang :