BUDAYA RENCANA

Catatan penyokong yang sengaja ditinggalkan di luar mahkamah

aku tinggal di bilik sempit
sewanya menelan separuh gaji
azab, tapi hidup adalah perjuangan
hari ini aku ke istana besar
di bawah panas mentari
berteriak “bebaskan YB ku!”
kasihan dia difitnah menyamun duit negara
sebak dadaku ketika dia
melambai dari tingkap Vellfirenya
sambil menyandar di kerusi empuk
dan berlalu pergi, kubisik,
‘YB, esok saya datang lagi!’

 

Abdullah Hussaini


Pengarang :