Selangorkini
BUDAYA RENCANA

‘Waknat’ dan ‘Lokdaun’: Kisah penyebaran kosa kata

Oleh Qilrif

Za’ba, tokoh kebahasaan negara kita yang mustahillah tidak dikenali orang, lebih kurang setengah abad lalu pernah menceritakan tentang Cara Penyebaran Peribahasa. Jika diamati, ada tiga fasa yang ditempuhi sepatah peribahasa itu: penciptaan, pengulangan dan pemasyhuran, dan pemantapan.

Pertama sekali, penciptaan. Wujudnya peribahasa itu daripada lidah seorang penutur bahasa Melayu yang “bijak dan pantas fikirannya”. Ungkapan serba ringkas dan memenuhi sepenuh-penuhnya erti yang hendak disampaikan itu terhasil daripada pemerhatian peka orang yang disebutkan tadi terhadap lingkungannya.

Kemudian, setelah disebutnya peribahasa itu, ditangkap pula oleh telinga orang-orang sekeliling. Berkenanlah mereka yang mendengar, maka diulang-ulangi pula lidah mereka akan peribahasa itu. Lanjutan pengulangan itulah peribahasa tersebut masyhur dan meluas penggunaannya.

Akhirnya setelah masyhur, maka mantaplah peribahasa itu sebagai sebahagian daripada perbendaharaan ungkapan-ungkapan Melayu. Dalam kata-kata beliau: “…akhirnya lalu melekat dalam bahasa itu sehingga bila-bila”.

Jika hendak dijadikan cerita, kita cuba terapkannya pada peribahasa ‘besar periuk besarlah keraknya’. Mungkin ada orang zaman tok kaduk dahulu memperhatikan nasi yang ditanak dalam periuk yang berbeza ukurannya. Lagi besar periuknya, lagi besarlah keraknya.

Hal ini kemudian mungkin dikiaskan dalam perbualan untuk erti ‘banyak pendapatan, banyaklah perbelanjaan’. Benarkan? Semakin banyak nasi (pendapatan) yang kita peroleh, semakin banyak keraknya kita perlu tangani (iaitu tenaga yang perlu ‘dibelanjakan’ untuk melepaskan kerak dari dasar periuk, dulu mana ada periuk antilekat).

Mungkin yang mendengar perbualannya pula berkenan, maka mengulangi pula kiasan tersebut dalam percakapan sendiri dan lama-kelamaan melekatlah dalam bahasa Melayu. Bukalah sahaja mana-mana kamus peribahasa sekarang, pasti ada tercatat.

***

Sebenar-benarnya, bukan hanya peribahasa yang menempuhi tiga fasa di atas. Semua kosakata bahasa Melayu, sama ada perkataan umum, istilah, mahupun ungkapan, melewati fasa-fasa yang sama sebelum diterima masuk bahasa Melayu. ‘diterima’ dalam hal ini bererti dianggap sebagai satu khazanah bahasa Melayu dan tidak dipersoalkan erti atau asal-usulnya oleh seorang penutur kerana maknanya sudah pun terpahat pada pemikiran. Sekali sebut, terus faham.

Hal ini dapat kita lihat dalam penyebaran dua perkataan yang bersangkut paut dengan keadaan semasa negara.

 ***

Waknat!

Mungkin bagi yang tahu akan erti perkataan itu, terasa cabul ia digunakan dalam mana-mana penulisan kerana kata tersebut digunakan untuk mengungkap rasa marah dan tidak puas hati yang membuak-buak. Sungguh jauh menyimpang daripada ‘kesantunan Melayu’ yang sering diselaraskan dengan citra bangsa. Tak usah risau, ia hanya akan dibicarakan sebagai perkataan, bukan digunakan sebagai pengungkap marah.

Siapakah yang begitu pantas dan bijak fikirannya sehingga melahirkan ‘waknat’? Namanya mungkin kita tidak akan tahu selama-lamanya. Namun, bagi yang suka mengikuti segala wacana di media sosial, kita tahu orang yang memasyhurkannya. Tiada perlulah disebutkan namanya.

Tukang masyhur itu menggunakan ‘waknat’ untuk mengungkapkan rasa marah. Terkenalah takdir, rakaman yang dimuatnaiknya itu menular dan ditatapi orang ramai. Mereka berkenan dan mengulang-ulangi kata tersebut. Bahkan, dengan akal geliga mereka, terbitnya pelbagai kata lain: waknatkan, mewaknatkan, diwaknatkan, kewaknatan, terwaknat.

Kemuncak kemasyhuran kata tersebut terakam dalam satu kejadian di Dewan Rakyat. Seorang Yang Berhormat melontarkannya dua kali. Salah satunya dalam ayat ini: ‘Menteri ni betul-betul waknat betullah menteri ni!’ Sayang sekali, perkataan yang dilisankan itu diperturunkan dalam Penyata Rasmi dengan ejaan ‘wanan’ dan ‘wadan’.

Sedikit selingan, jika pada masa akan datang ada yang mengkaji Penyata Rasmi Dewan dan tertanya-tanya akan erti ‘wanan’ dan ‘wadan’, ketahuilah bahawa kata sebenarnya ‘waknat’. Semoga membantulah, itu pun kalau tulisan kecil ini dijumpai semasa mengkaji.

Berbalik pula pada pokok perbicaraan. Kini, kata yang dahulunya hanyalah pelembutan kata ‘laknat’ (sepertimana ‘gila babi’ dilembutkan menjadi ‘gila babeng’ atau ‘sial’ dilembutkan menjadi ‘sia’ atau ‘siak’) dan disebut-sebut dalam lingkungan kecil untuk mengungkapkan rasa marah, telah pun masyhur ke telinga dan mata hampir semua penduduk negara. Sehingga terguna dalam pertuturan, tertulis pada plakat di perarakan tunjuk rasa, dan tercetak pada kemeja.

***

Sama ceritanya untuk ‘lokdaun’, ejaan basahan untuk ‘lockdown’. Beza hanya pada punca. Jika ‘waknat’ datangnya daripada lapisan marhaen penutur bahasa Melayu, ‘lokdaun’ pula datangnya daripada lapisan atasan.

Awal tahun ini, pemerintah, dalam usaha membendung wabak yang masih belum menunjukkan tanda-tanda menyurut, telah mengumumkan satu langkah yang (agak? atau telah diduga?) mengejut: penutupan penuh sektor sosial dan ekonomi. Ini diistilahkan sebagai total lockdown dan disebut ringkas dengan nama lockdown. Mengapa diistilahkan dengan perkataan Inggeris? Itu misteri alam.

Pengumuman tergempar itu keluarnya pada waktu malam. Dalam riuh-rendah wacana yang menyusul, yang kurang berkenan akan istilah itu cuba membawa dan menyebarkan istilah yang lebih setempat iaitu ‘kuncitara’. Meskipun asalnya dari negara tetangga, tetapi dihujahkan bahawa lebih dekat sifatnya daripada perkataan yang datang jauh nun merentas beberapa samudera.

Malangnya, ‘kuncitara’ tiada mendapat perkenan orang ramai. Lalu tiadalah kuasa untuk ditukarnya kata ‘lokdaun’ itu (yang dalam laras baku, masih kekal ejaan asalnya dan dimiringkan—lockdown). Walaupun badan bahasa negara mengeluarkan padanan ‘sekatan pergerakan (penuh)’, sudah terlalu lambat.

Esoknya, hampir semua akhbar Melayu menggunakan lockdown dalam penulisan berita. Ada yang memampangnya besar pada muka hadapan. Syukurlah ada akhbar yang menyeimbangi perbuatan itu dengan besar-besar menulis ‘TUTUP HABIS’ pada muka hadapannya. Namun, sampai di situ sahajalah ungkapan tersebut, tiada digunakan orang ramai sebagai kata seerti ‘lokdaun’.

Sekarang ‘lokdaun’ sudah menyebati dengan lidah Melayu. Ejaan basahannya sudah menuruti nilai bunyi huruf-huruf Melayu dan difahami orang tanpa banyak soal. Sangat sedikit yang menggunakan ‘sekatan pergerakan’ (kecuali yang benar-benar menjaga laras bakunya), apatah lagi ‘kuncitara’.

***

Ini hanyalah kisah dua kata yang baru-baru ini berjaya menempatkan diri dalam perbendaharaan bahasa Melayu. Untuk satu yang berjaya, ratusan lagi gagal. Pernah dengar ‘sindela’? ‘direntam-rentam’? ‘pendikari’?
Belum pernah?

Sebabnya mudah: tiada diperkenankan orang ramai, tiada diulang-ulangi. Mungkin kerana pencipta kata-kata tersebut tiada usaha memperkenalkannya kepada khalayak. Lebih selesa melihatnya terbuku dalam tulisan yang entah siapa baca.

Oleh sebab itu, janganlah ditunggu lagi. Angkat pena, laungkan suara! Tiada kata yang dapat bertahan hidup jika tidak mendapatkan perkenan orang ramai. Sama ada kata itu dijala dari lautan luas bahasa-bahasa asing, diburu dari belantara raya bahasa-bahasa setempat, atau dipetik dari pohon agam ilham sendiri, perturunkanlah dalam tulisan dan lisan bahasa Melayu untuk ditebarkan ke seluruh alam.

Kelak, jika berjaya menempuhi fasa-fasa yang disebutkan, dapatlah ia menjadi pemerkaya bahasa Melayu.

 


Pengarang :