Selangorkini
BUDAYA RENCANA

Ngepan

Oleh Clariessa Kesulai

Ilustrasi Matarojit

 

Saya hanya berjalan pantas tanpa menoleh kepada sesiapa sambil menunjukkan lenggok badan sedikit kaku. Sepanjang minggu kedua berada di rumah panjang empat puluh empat pintu ini, jiwa saya cukup terseksa untuk menyusun langkah di hadapan sekumpulan wanita berusia yang duduk berkerumun di ruai ini setiap hari. Mujur pesanan dan amanat arwah nenek masih menguatkan kesabaran saya untuk terus menetap di sini.

Saban hari semakin menonjol perwatakan saya yang kelelakian – lebih dikenali sesetengah orang sebagai pengkid atau tomboi. Saya sering memakai seluar jeans lusuh, berjersi pasukan bola sepak Liverpool beserta rambut disisir mengikut potongan muka; mendatangkan persepsi serong penduduk kampung. Mereka menganggap ciri-ciri fizikal saya amat menjauhi sifat feminin yang sepatutnya ada pada seorang perempuan.

Malah mereka turut mencemuh tujuan kedatangan saya untuk memenuhi hasrat arwah nenek. Ini sangat tidak masuk akal.

“Mana mungkin seorang perempuan berkelakuan tomboi layak memakai busana Ngepan sebegini. Arwah Nek Sunti sudah nyanyuk agaknya sehingga lupa pemakaian Ngepan perlu mengikut kehormatan dan kemuliaan maruah seorang wanita sebenar!” Kata isteri tuai rumah sambil berdecit-decit mulutnya melipat dan menyusun beberapa set pakaian Ngepan di dalam kantung bahai.

Sekali lagi ia mengingatkan saya bahawa selain arwah nenek, isteri tuai rumah turut memiliki kebolehan menenun dan menghasilkan sendiri koleksi busana tradisi bangsa kami di rumah panjang ini. Saya sempat melihat wanita separuh usia itu sengaja menutup rapat zip kantung tersebut lalu menepuk-nepuknya beberapa kali.

Saya teringat amanah utama arwah nenek untuk menjaga harta peninggalan keluarga termasuk Ngepan pemberiannya sebaik mungkin.

Dalam fikiran saya, mungkin isteri tuai rumah sedang risau terhadap beberapa perkara.

Pertama: Dia masih menyimpan rasa bersaing dan tercabar dengan koleksi busana Ngepan tenunan arwah nenek sejak dahulu.

Kedua: Tempat pertama dalam pertandingan ratu cantik yang bakal menjelang di rumah panjang setiap tahun telah ditempah untuk anak daranya. Saya tidak menolak kemungkinan kehadiran saya sebagai memenuhi amanah nenek untuk turut menggayakan busana tradisi dalam pertandingan itu kian menggusarkan hatinya.

Di atas semua itu, saya tetap dipandang sebagai seorang tomboi yang sering dijauhi pikatan kaum lelaki. Personaliti diri saya hanya mencemarkan budaya penggunaan Ngepan, menurut mereka.

Di sebelahnya ialah Mak Runai ibu kepada tujuh anak bujang, ketawa sinis menampakkan celah gigi palsunya yang sedikit keme-
rahan akibat daun sirih sedang dikulumnya. Matanya tidak pernah ketinggalan menatap jenis pemakaian dan tingkah laku saya sepanjang masa.

“Sesiapa yang memakai Ngepan ini hendaklah bukan calang-calang orangnya. Dia selayaknya digelar kumang. Seorang wanita yang serba boleh melakukan kerja sebagai suri rumah mahupun berkerjaya. Malah, paras rupanya dan sifatnya pula harus setanding dengan perempuan asli.”. Terbatuk-batuk dia meludahkan air liur pekat merah bersama sisa sirih lunyai dikunyah di celah-celah lubang lantai papan.

Sekali lagi, saya menganyam kesabaran dalam hati. Saya tetap waras mengingati kenyataan arwah nenek bahawa darjat seorang wanita yang layak digelar kumang lahir daripada pertuturan kata serta adab santun. Bukan paras rupa atau bentuk tubuhnya yang dipuja.

Saya duga, wanita-wanita yang bergelar ibu di rumah panjang ini tentu sedang seperti cacing kepanasan. Tidak kenyang makan atau tidur lena seperti malam-malam sebelumnya. Masing-masing berangan-angan betapa jelitanya anak dara mereka menggayakan Ngepan di hadapan Yang Berhormat yang turut dijemput.

Cuma, kali ini sambutannya agak berbeza seminggu sebelum pertandingan berlangsung.

Isteri tuai rumah membuat persidangan khas di hadapan penduduk kampung di ruai. Ada perkara lebih mustahak harus diselesaikan segera selepas kejadian misteri di rumahnya subuh tadi.

Kantung bahai yang berisi Ngepan habis diselongkar. Anehnya, ia tidak hilang. Dibiarkan berselerak begitu sahaja seolah-olah si pelaku belum berjaya menemui apa yang dinginkan.

Tiada sesiapa mengaku menceroboh rumah tuai rumah.

“Sepanjang menetap di kampung ini, belum pernah kami berani masuk ruang rumah tuai rumah kecuali diajak. Lagipun, hanya orang terdekat isteri tuai rumah sahaja layak ke situ,” sahut seorang lelaki tua tidak berbaju menampakkan beberapa ukiran tatu bunga terung di kedua-dua bahunya.

Sekali lagi, Mak Runai di sebelah isteri tuai rumah mencuri-curi memandang saya dengan penuh sinis. Mungkin sedang menilik jersi apa yang saya pakai hari ini khasnya selepas kemenangan pasukan Liverpool semalam.

Kecut. Saya tidak takut dituduh tapi bimbang memikirkan si pelaku akan bertindak serupa terhadap peninggalan Ngepan arwah nenek. Kemungkinan berlaku seterusnya adalah desakan pembatalan pertandingan ratu cantik oleh isteri tuai rumah sekiranya dalang sebenar belum ditemui.

Isteri tuai rumah tidak senang sepanjang hari. Habis satu rumah panjang diajaknya berjaga sehingga beberapa malam. Ada yang membantah tanpa peduli terus melabuhkan kelambu di kamar masing-masing. Ada pula yang membawa busana Ngepan mereka ke mana-mana termasuk memeluknya erat di ranjang setiap malam.

Malangnya, lena masing-masing kembali terjaga. Tikus-tikus yang lama bermastautin di setiap sudut siling rumah ikut kaget lalu berlari lintang-pukang menuju celah-celah tingkap dan pintu rumah. Masing-masing membayangkan rumah panjang ini sedang dibadai malapetaka.

Jeritan isteri tuai rumah menggamatkan hening rumah panjang waktu subuh menjelang.

“Mak Runai! Mak Runai!” Dia tercungap-cungap mengambil nafas yang hampir hilang.

“Habislah Ngepan aku! Aku tidak pernah rela sesiapa mengusik harta bendaku tanpa kebenaran.”

Isteri tuai rumah terkulai lemah di pelukan suaminya kerana tidak menduga apa yang sedang berlaku. Mak Runai masih tidak sedarkan diri akibat disergah isteri tuai rumah. Lebih memeranjatkan, dia terbaring dengan masih memakai Ngepan. Mungkin dia telah menemui saiz yang sesuai.

Anehnya, Mak Runai dikhabarkan tidak mempunyai anak dara atau anak sepupu perempuan. Ketujuh-tujuh anak bujangnya semuanya telah berhijrah ke kota.

Satu pesanan arwah nenek kembali menyedarkan saya: Pemakaian busana Ngepan dalam bangsa kita tidak pernah melakukan diskriminasi mahupun rasisme dari segi warna kulit, usia atau ukuran darjat seorang pe-
rempuan.

Saya tidak mahu mengulas panjang. Pantas saya masuk ke dalam rumah, mencari koleksi Ngepan yang telah saya susun rapi dalam almari bilik.

Lega. Setidak-tidaknya saya telah berjaya menunaikan amanah utama arwah nenek.

Glosari

Ngepan: Busana tradisi perempuan kaum Iban
Ruai: Tempat penduduk berkumpul di rumah panjang
Kumang: Gelaran untuk perempuan/wanita
Tuai Rumah: Ketua kampung

 


Pengarang :